Saya mencintai orang waras

Saya mencintai dia. Dia adalah orang waras. Ya, terlalu waras sampai tidak mau bertindak sedikit saja lebih nekat. Seharusnya saya mencintai orang gila saja, kalau memang hanya orang gila yang mau melakukannya, merobek sekat tak kasat mata yang memisahkan saya dengan dia. Tapi kenyataannya pelik karena saya mencintai orang waras. Kami terlalu dekat, kami terlalu sering bertemu, kami terlalu sering pandang-pandangan, tapi tak bisa bersatu. Lagi-lagi, karena dia orang waras.

6 comments:

Gloria Putri said...

wkwkwkkwkwk...tu cowo disuruh jd bad boy dikit aja....wkwkwkwk....ato dirimu bertindak dluan aja x y?

Annesya said...

ayo cowok2... yg naksir nyang punya blog... bikin tato di lengennya dulu biar masuk golongan bet boi (bukannya boi ben)

go go cindy pasti bs duluan nyatakan hihih

Nabila Ika Ramadhani said...

hihi, mungkin harus ada pemicunya dulu itu tante :D

Annesya said...

ini gmn lanjutannya tante, aku wes kadung penasaran iki...

iMa said...

Waaaaa, harus bikin dia jadi cowok gila dulu tante poni... Atau maju duluan aja, skarang kan sudah jamannya emansipasi wanita :p

Nabila Ika Ramadhani said...

Tante aku punya hadiah award untuk tante, silahkan cek langsung di blogku yang Once Upon a Time, judulnya 2nd Blogoversary :))